Gerah! Denny Siregar: Aksi Demo PPKM di Bandung Ditunggangi Kelompok Licik yang Ingin Jatuhkan Jokowi


Denny Siregar, sebut aksi demo di Bandung ditunggangi kelompok licik yang ingin jatuhkan Jokowi||Instagram @dennysirregar

Techripiu.com - Pegiat media sosial Denny Siregar mengaku geram dengan kelompok yang ingin menjatuhkan Presiden Jokowi dalam aksi demo PPKM darurat di Kota Bandung beberapa waktu lalu.

Denny Siregar mengaku ada pihak lawan politik yang merencanakan skenario licik demi ingin menjatuhkan pemerintahan Jokowi-Maruf Aamiin.

Denny melalui akun facebooknya yang dikutip Jumat 23 Juli 2021 menyampaikan beberapa catatan lengkap tentang loyalis Presiden Jokowi yaitu:

“HATI HATI, MEREKA Mulai Mainkan DEMO LAGI..,” kata Denny Siregar

BACA JUGA:Terkuak! Gibran Bisa Jadi Walikota Solo dan Inspirator Milenial, Ternyata Punya 'Rahasia' ini?

“Saya sudah mendengar desa-desus untuk menurunkan Jokowi disaat pandemi ini, sudah lama,” ungkapnya.

Selain itu, Denny Siregar  membeberkan sejak awal pandemi dan mereka memaksa lockdown, “ saya sudah memprediksi bahwa seruan lockdown itu hanya jebakan saja,” ucapnya.

“Lockdown akan membuat ekonomi kita terjerat dan yang kena dampak langsungnya adalah rakyat kecil. 

Dan rakyat kecil yang lapar ini akan digerakkan untuk melakukan demo besar yang ujungnya adalah keributan,” pungkasnya.

BACA JUGA:Soal Seruan Aksi Besar-Besaran Turun ke Jalan, Ade Armando: Mahasiswa 'Dungu' Dimanfaatkan Politisi Busuk!

Lebih jauh Denny Siregar membeberkan bahwa lockdown itu bukan karena mereka peduli kesehatan.Bukan. Tapi hanya strategi untuk bisa memainkan langkah politiknya.

“Mereka tau, kalau masalah banyak yang mati kena Covid, rakyat tidak akan bias diajak bergerak. Tapi kalau sudah urusan perut, hmm..sulut saja apinya. Kebakaran semua,” ucapnya.

“Catat aja, partai mana yang diawal-awal sibuk dengan teriakan lockdown. Itulah ularnya..,” pungkasnya.

Denny lebih lanjut menjelaskan, dan di saat PPKM darurat ini, mereka mulai lagi memainkan genderangnya. Ramai ajakan untuk turun ke jalan menolak PPKM darurat.

BACA JUGA:Catat! Ini Obat dan Vitamin Buat Pasien Covid-19 Saat Isoman Agar Meringankan Gejala Infeksi Corona

“Mereka nanti akan menyamar jadi mahasiswa, driver ojol, jadi pedagang kaki lima, jadi rakyat kecil yang lapar dan butuh makan. 

Tapi mereka itu sebenarnya adalah gabungan dari HTI, FPI, oposisi dan pengangguran yang suka keributan karena dibayar seperti kelompok Anarko,” imbuhnya.

“Perhatikan pola mereka. Demonya akan berlangsung di Jakarta. Tapi pesertanya biasanya bukan orang Jakarta, tapi orang yang dimobilisasi dari kantung-kantung radikalis di daerah Jabar,” bebernya.

Bahkan, Denny Siregar menghimbau agar masyarakat dan pedagang kecil untuk tidak dimanfaatkan oleh pihak yang sengaja ingin menjatuhkan Jokowi.

BACA JUGA:Xiaomi Redmi Note 10 5G Pantas Diincar Netizen, Karena Memiliki 2 Keunggulan ini, Kamu Harus Tau!

“Jadi hati2 para pedagang kecil, jangan mau dimanfaatkan nama kalian oleh mereka. PPKM akan dilonggarkan tanggal 26 Juli nanti, dan sudah bisa gerak mencari uang lagi meski belum sesempurna waktu belum ada pandemi,” tegasnya.

“Sebarkan berita ini kepada orang terdekat, di wa grup keluarga, supaya jangan mau diprovokasi untuk turun ke jalan menolak perpanjangan PPKM darurat,” paparnya.

“Percayalah, dibalik demo penolakan itu, mereka sudah menyiapkan agenda licik yang sebenarnya, yaitu "Turunkan Jokowi.." tuturnya.

Seperti diketahui sebelumnya, ratusan orang menggelar aksi demontrasi menolak penerapan PPKM darurat di Kota Bandung, beberapa waktu lalu.

BACA JUGA:Gak Cuma Buat Kesehatan Gigi dan Turunkan Berat Badan, VCO Ternyata Punya 11 Manfaat Lain, Cek Yuk Ah!

Aksi demo yang berlangsung di depan Balai Kota Bandung itu dilakukan atas protes penerapan PPKM yang mulai dari pusat hingga daerah.

Mereka menganggap tidak berdampak terhadap pengendalian Covid-19 dan malah menyengsarakan masyarakat.

Polisi berhasil mengamankan 150  orang, kemudian setelah dilakukan swab test, tiga orang peserta aksi dinyatakan reaktif Covid-19.

Kapoltabes Bandung Kombes Pol Ulung Sampurna, mengatakan aksi unjuk rasa menolak PPKM di Bandung itu telah ditunggangi oleh pihak tertentu.

BACA JUGA:Dikenal Ramah, 5 Zodiak ini Sangat Friendly dan Banyak Teman, Tapi ada Plus-Minusnya juga Lo!

“Mahasiswa yang tadi melakukan aksi demo ada 150 orang dan ditunggangi pihak lain yang akan membuat Kota Bandung tidak kondusif,” kata Ulung kepada wartawan beberapa waktu lalu.

Aksi bermula dari adanya ajakan di media sosial yang dilakukan oleh mahasiswa dan gabungan ojol serta pedagang kaki lima.

“Kedua mereka melakukan perusakan di sekitar jalan sehingga ada 60 pot yang dirusak dan akhirnya kami membubarkan mereka agar Kota Bandung kondusif dan jalan bias dipakai masyarakat umum,” ujarnya.

Tag Terkait:
Sumber: Treandingnews